Bisakah Agen Properti Dipercaya | Bali Property Direct

Dapatkah Saya Mempercayai Agen Real Estate Di Bali?

Penjelasan konflik kepentingan dalam hubungan prinsipal – agen 

Di sebagian besar negara, profesi yang dipandang sebelah mata adalah agen properti. Hal ini juga terjadi di Bali. Karena saya adalah salah satunya, jadi saya tahu. Banyak orang secara eksplisit menyuarakan kalau tidak menyukai agen penjual properti. Tapi di negara lain seperti Amerika Serikat misalnya, hanya 25% dari populasi yang berpikir bahwa agen real estate adalah orang-orang yang jujur ​​dan memiliki standar etika yang tinggi. Hanya penjual mobil, pengacara, dan anggota kongres yang mendapat peringkat lebih buruk! (sumber: Gallup, 2018)

Mengapa begitu?

Coba tanya orang sekeliling Anda dan Anda akan mendapatkan jawaban seperti, “Saya (atau teman saya) memiliki pengalaman tidak menyenangkan” dan “profesi makelar tidak memerlukan banyak keterampilan”, atau kurang lebih dari kedua argumen sebelumnya.

Pengalaman buruk seperti apa?

tinggi – supaya dia bisa mendapatkan listing untuk dipasarkan – tapi kemudian mereka membawa pembeli dengan penawaran jauh di bawah harga yang diminta.” Atau “agen properti tidak mengungkapkan semua biaya yang terkait dengan penjualan. Dia tidak berterus terang tentang pajak dan bagaimana mengirimkan pembayaran ke rekening luar negeri saya dan pemotongan pajak terkait sebesar 20%, yang pada akhirnya menggagalkan penjualan”. Dan masih banyak lagi kejadian lainnya.

Apa akar dari ketidakpercayaan terhadap agen properti macam ini?

Hal itu terletak pada berbagai konflik kepentingan dalam hubungan agen properti-prinsipal. Mari saya jelaskan. Di Bali, agen properti biasanya dibayar oleh penjual, dimana penjual adalah prinsipal dan agen properti adalah fidusia atau agennya. Seorang fidusia adalah orang yang memiliki kewajiban untuk menjaga itikad baik dan kepercayaan yang telah ditanamkan oleh prinsipal kepadanya. Ini disusun dalam perjanjian pendaftaran properti, yang mendefinisikan bahwa agen properti bertindak demi kepentingan penjual untuk menjual properti dengan harga terbaik dengan komisi yang biasanya ditetapkan sebesar 5% dari harga jual. Karena agen mendapatkan lebih banyak uang jika dia menjual properti dengan harga lebih tinggi, orang berasumsi bahwa kepentingan prinsipal dan agen selaras. Tapi hal itu belum tentu demikian.

 

Konflik kepentingan biasanya pertama kali muncul ketika agen properti menawarkan jasanya kepada penjual. Untuk mendapatkan properti atau listing, mereka mungkin menaikkan harga yang dia “janjikan” kepada penjual. Hal tersebut sering kali terjadi di Bali. Agen menawarkan harga yang tidak realistis untuk bersaing mendapatkan properti atau listing dengan agen lain. Dan karena tidak ada basis data yang dapat diandalkan tentang harga sebenarnya dari transaksi properti di Bali, sebagian besar penjual tidak mengetahui apa yang merupakan nilai pasar wajar (harga pasaran) untuk properti mereka dan akhirnya memasang harga yang tidak wajar. Tidak ada batasan pasti, tidak berlaku untuk harga pasar! Setelah beberapa bulan dan mendapatkan panggilan putus asa dari penjual, agen menjatuhkan bom dan memaksa penurunan harga yang substansial karena dia tidak dapat menemukan pembeli dengan harga yang diminta.

 

Konflik kepentingan kedua terjadi karena kebanyakan listing di Bali adalah “multiple listing”. Karena penjual biasanya waspada terhadap agen, akhirnya penjual melakukan antisipasi dengan cara menunjuk beberapa agen pada saat yang bersamaan. Hal ini mengurangi motivasi agen untuk menunggu harga terbaik. Begitu dia mendapatkan tawaran yang masuk akal, dia akan memaksa penjual agar tawaran itu dapat diterima, bahkan jika dia tahu bahwa tawaran yang lebih baik nantinya mungkin saja terjadi. Mengapa? Karena dia khawatir agen lain akan menjual properti itu sebelum dia.

Apa yang terjadi dengan pembeli?

Haruskah dia mempercayai agen properti? Lagi pula, penjual membayar agen dan semakin tinggi harga yang bisa dijual agen, semakin banyak penghasilannya. Jelas, mereka bukanlah fidusia pembeli dalam skenario ini, meskipun ia dapat mengklaim mewakili kepentingan terbaik pembeli.

 

Apa yang bisa dilakukan agen properti kita yang malang dalam situasi seperti itu? Di satu sisi, dia seharusnya memaksimalkan harga untuk penjual (dan untuk kantongnya sendiri), di sisi lain dia perlu menunjukkan kepada pembeli bahwa harga yang dia tawarkan adalah harga serendah mungkin untuk properti itu. Dia harus membuat kedua belah pihak bahagia pada saat yang sama. Itulah yang kami sebut melakukan pembagian adil! Aduh!

 

Untuk menjadi sukses, agen properti harus menjadi pemain akrobat sejati, berjalan di atas tali yang tipis kencang dan selalu dalam keseimbangan. Siapa bilang tidak banyak keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan ini? Bukankah sangat terampil untuk dapat menyenangkan kedua belah pihak? Bagaimanapun, pelatihan terbaik untuk agen properti mungkin adalah kursus psikologi, bukan hukum.

Setelah mengatakan semua ini, apa jalan keluarnya? Baca buah pikiran saya selanjutnya.

 

Dominique Gallmann

Ciao Calo! Beli dan Sewa Langsung Dari Pemilik

Compare listings

Membandingkan